Jetlag

Published Mei 17, 2016 by avokadojuice

Annyeong…

 

Udah lama banget nggak ngepost di mari, haha…

Aku balik lagi ke sini karna ngerasa butuh media buat ngeluarin uneg-uneg yang di kepalaku. Udah penuh, udah terlalu panas dan nggak tau cara ngademin selain dengan cara nulis. Btw, aku udah lama nggak nulis. Beberapa Minggu yang lalu aku udah mulai nulis lagi. Tapi tulisanku jadi kaku, berasa weird dan berantakan banget, haha. Jadi agak nyesel, sih karna nggak latihan nulis sama sekali.

 

Ah, tentang judul, Jetlag ya. Iya, kemarin aku baru aja pulang dari Singapore, yeeyy!! Ini Singapore ke-2 ku dan rasanya benar-benar puaaass. Karna apa?  Karna nggak ada masalah yang berarti, sih, di sana. Berasa enjoy banget, happy banget, feeling fun lah rasanya. Bener, sih kata Ayah Fauzi (ini ayah kaya ku), Extravaganza itu emang liburan buat aku, kayak refreshing setelah setahun  Saya nggak ngerasain hawa di belahan dunia. Orang lain sih bilangnya itu training dan sebagainya. Karna kita datang ke sana untuk training, ngeluarin uang pribadi, dan nggak banyak jalan-jalan. Tapi buat aku, kalau nggak ikut Extravaganza kayak gini, saya nggak ke luar negeri, pak. Nggak bakal ngerasain udara dari bagian bumi yang lain. Nggak bakal ngerasain rasa khas makanan di negara lain. Nggak bakal ngerasain ngobrol sama orang dari berbagai negara. Jadi, intinya buat aku Extravaganza itu EVENT WAJIB dihadiri. Rugi lah kalo sampai nggak datang. Dan ngerasain ruginya itu bakal 1 tahun penuh!

Pertama kali ke Singapore tahun 2012 lalu itu rasanya berantakan banget. Punya handphone masih super jadul, baterainya gampang banget abis, punya kamera sih tapi pas nggak bawa karna rusak. Jadi nggak bisa foto-foto sama sekali. Foto aja numpang sama ibu-ibu yang sekamar sama aku. Dan sialnya, aku lupa minta file fotonya. Jadi, benar-benar nggak punya foto pas di Singapore tahun itu. Udah gitu, uang saku super mepet. Yang lain mah beli sesuatu untuk diri sendiri, saya? Boro-boro beli barang buat diri sendiri, mikirin beli oleh-oleh aja udah mumet. Jadi di sana, aku cuma nemenin mbak Lita belanja buat jadi penerjemahnya dia pas nawar harga, haha. Trus inget banget, ceritanya mau ngerasain makanan khas di sana. Eh temen-temen ngajakinnya ke stand ayam penyet nya orang Indonesia, mana pedes banget, aku jadi nggak bisa makan banyak karna aku nggak bisa makan pedes. Trus pas registrasi Extravaganza nya ID ku juga bermasalah. Tapi serunya sih, waktu itu nginepnya di apartemen, yang sekamar bisa untuk 4 orang, peralatan dapur nya komplit, jadi bisa masak sendiri. Nah sempet tuh, setelah pulang dari Singapore aku janji sama diri sendiri, ” Pokoknya besok kalo balik ke Singapore lagi harus bisa shopping!”

Dan… tadaaaa….

Singapore kali ini seruuuuu…. Mau tau kisahnya? Ke partai 2 aja yaa..

See You…

Iklan

One comment on “Jetlag

  • Tinggalkan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

    Foto Google+

    You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

    Connecting to %s

    %d blogger menyukai ini: