Kecelakaan di Kolam Renang

Published Februari 9, 2014 by avokadojuice

211112_SOLO_tirtomoyo-jebres1Saya hanya punya waktu setengah jam sebelum harus berangkat ke Griya Sehat.

Oke, sebelumnya di blog aku yang satunya sudah membahas tentang manfaat olahraga air yaitu berenang. Waktu itu aku posting tentang berenang karena memang saya suka sekali berenang. Menurut aku, itu satu-satunya olahraga yang nggak bikin keringetan, secara di air gitu, hehe…

Nah, sudah beberapa minggu yang lalu aku tiba-tiba berhenti berenang. Karena ada kejadian yang masih bikin aku merinding kalo inget waktu itu. Jadi ceritanya pagi itu sekitar jam 6 aku sudah nyemplung di kolam renang, tempatnya di Tirtomoyo Jebres. Di sana setiap hari selasa dan jumat khusus untuk cewe, jadi emang lebih nyaman. Nah, setelah muter bolak/i dengan gaya dada, sekitar jam 7 pelatihku datang, namanya bu Heni. Beliau langsung megang aku dengan disuruh bolak/i dari sisi kolam renang ke sisi lain. Karena aku sudah lancar beliau bilang gini,” Ayo bikin kotak kecil 4X, biar belajar belok, nanti kalo sudah bisa aku ajak ke kolam yang dalem,”. Jadi di sana ada 2 kolam: kolam buat anak-anak sama buat dewasa. Yang dewasa itu paling cetek dalamnya 1,5 meter kalo nggak salah. Setinggi atas dada. Nah yang paling dalam 3,5 meter. Nah begitu bu Heni bilang gitu, aku bukannya semangat malah merinding-merinding gimana gitu. Secara, 3 meter itu dalem bangeettt! Mana bisa kakiku nyentuh dasar kolam! Bayangin aku mengambang-ngambang di kolam rasanya koQ ya kayak bikin masalah aja. Tapi karna aku pengen banget bisa mahir berenang, aku nurut aja disuruh bikin kotak kecil. Maksudnya kotak kecil itu, aku disuruh berenang tanpa berhenti sambil bikin bentuk kotak kecil di kolam renang, sebanyak 4X. Tujuannya biar nafasnya lebih panjang dan belajar belok di air (soalnya tadinya aku cuma bisa satu arah hehe). Awalnya sih baru bikin 2X, nafasku nggak sampai, jadi berhenti deh. Trus coba lagi sampai akhirnya bisa 4X kotak kecil. Sesekali bu Heni ngajarin gaya bebas juga, tapi baru diajarinnya gerakan kaki aja. Katanya kalo bisa kuat gerakin kaki gaya bebas, renang gaya dada jadi lebih enteng. Ya sudah lah, akhirnya aku dinyatakan siap ke kolam yang lebih dalam.

Waktu melewati pembatas kedalaman air, hatiku sudah campur aduk nggak karuan. Waktu itu ada Mama juga, beliau senyum2 sambil ngikutin aku. Mau liat gimana perkembangan aku. Akhirnya dimulailah aku berenang dari kedalaman 2 meter. Memang disuruh minggir-minggir di tepi kolam aja, jangan di tengah-tengah karna aku juga baru nyoba sekali ini. Alhamdulillah, rasanya emang beneran enteng, nafas nggak ngos-ngosan, pokoknya enak lah. Aku juga liat raut wajahnya bu Heni tersenyum lebar, kayaknya seneng aku bisa sampai ke kedalaman 3 meter tanpa putus. Aku aja kaget kenapa bisa, haha. Waktu itu yang ada di pikiranku, aku nggak perlu takut. Kan ada bu Heni yang ngasih aba-aba di depanku. Jadi aku berenang dengan tenang, nggak buru-buru kayak sebelum-sebelumnya. Dan alhamdulillah berhasil sampai pojok kolam. Begitu berhenti, jantungku malah semakin nggak karuan bunyinya. Aku baru nyadar ya ampuuunnn dalem bangeeeettttt! Aku naik di pinggiran lantai kolam sambil pegangan  tiang vertikal yang ada di pinggir kolam. Perlu dicatat, aku takut banget sama air yang dalem, kayak laut dan kolam renang tak berdasar kayak gini. Jadi bawaannya pengen nangis. Trus bu Heni bilang,

” Baguss… nafasnya itu sudah kuat! Nah sekarang belajar ngambang ya. Coba tangannya dilepas,”.

Haaa… aku senyum-senyum, ” takut buuu…”.

” Loh, nggak apa-apa, kan ibu pegangin”. Trus aku ngelepas satu tanganku buat dipegang bu Heni, tanganku yang lain masi pegangan tiang, trus diajarin gerakan kaki biar bisa ngambang. Trus bu Heni bilang, ” tangan satunya juga dilepas”. Mati aku! Akhirnya dengan takut-takut ngelepasin tangan satunya lagi buat dipegang bu Heni. Trus kata bu Heni, ” Nah itu sudah bisa, bagus”. Lagi asyik-asyiknya begitu, tiba-tiba ada ibu-ibu manggil bu Heni trus bilang, ” bu… bu Dami itu…”. Bu Heni langsung nyuruh aku pegangan di tiang. Aku yang waktu itu nggak tau apa-apa cuma liatin mamiku yang jaraknya sekitar 3 meter dari aku dengan tatapan ” koQ aku ditinggal di pojokan gini, gimana caranya keluar ini?”. Mamiku juga heran, trus pas mau tanya sama bu Heni, orang yang tadi manggil bu Heni bilang,

” Itu bu Dami… biru-biru…” sambil nunjuk di dasar kolam. Langsung bu Heni bilang,” Ya Allah bu Dami… tolong…tolong…ban…ban…”. Karena nggak ada respon dari orang-orang (mungkin orang-orang juga nggak ngeh), akhirnya mamiku juga teriak-teriak, ” tolong, baann…. ada yang tenggelam!”. Eh dasar orang-orang, tetep aja slow respon. Akhirnya aku memberanikan diri ke tangga kolam dan keluar dari kolam, langsung lari ke seberang kolam buat ambil ban. Tapi sudah ada ibu-ibu yang ambilin bannya dan ngelempar bannya ke kolam. Hahhhh pokoknya panik. Ngeri waktu aku inget itu. Tiba-tiba banyak yang bilang “tenggelam, tenggelam…” tapi sampai beberapa menit kemudian aku tetep nggak tau orang yang tenggelam itu mana. Karna ternyata orangnya sudah di dasar kolam dan sulit digapai. Dan shocknya aku, ternyata bu Heni nggak bisa menyelam. Jadi beliau berusaha masuk ke dasar kolam, tapi muncul lagi. Nggak bisa sampai dasar. Ada ibu-ibu yang bantuin bu Heni nyelam, tapi juga nggak bisa sampai dasar. Dan terpaksa ada bapak-bapak yang masuk juga (waktu itu haru khusus cewe). Tapi anehnya si bapak itu slow respon banget! Malah diem aja di pinggir kolam. Mungkin juga nggak bisa nyelem. Trus akhirnya si ibu yang bantuin bu Heni, dengan dibantu ibu-ibu lainnya, dengan cara ditendang si ibu bisa masuk ke dasar kolam dan nyamber tangannya bu Dami yang sudah kaku. Trus dikeluarin dari kolam. Nah si bapak baru keliatan beraksi pas berusaha menyadarkan bu Dami dengan menekan dadanya biar airnya keluar. Bahkan pinggangnya diangkat ke atas juga, airnya memang keluar tapi beliau belum sadar. Bu Heni juga kasih nafas buatan. Sampai akhirnya dibawa ke rumah sakit.

Aku masih gemeteran setelah selesai ganti baju dan siap-siap pulang. Tadinya waktu di kolam, setelah kejadian itu heboh banget. Ada yang bilang sudah terlambat lah, sudah meninggal lah, kelamaan nolongnya lah. Tapi sempet ada kabar kalo bu Dami itu sadar. Mamiku senengnya bukan main, sampai ngajak salaman orang-orang. Trus mamiku ngajak ke rumah sakit, mau nengok keadaan bu Dami dan sekalian mau ketemu bu Heni buat bayar lesku tadi. Akhirnya sampai di rumah sakit, pas ketemu bu Heni, beliau malah bilang kalo bu Dami sudah meninggal, innalillahi wa inna ilaihi roji’un….

Hahhh…. hidup itu emang nggak bisa segalanya semau kita. Harus banyak amalan biar kita siap saat ada kejutan seperti ini. Selamat jalan, bu Dami… semoga amal ibadah beliau dan kebaikan hati beliau semasa hidupnya diterima Allah SWT dan diberi tempat terbaik di sisi-Nya. Amiin….

Setelah itu, mamiku bilang mau libur renang dulu. Tapi nyatanya, mami renang lagi! Akunya yang libur. Selain karena masih kebayang-bayang, juga mau rawat ini wajah dulu lah, gara-gara keseringan berenang jadi hitam manis banget hehe…

*   *   *   *   *

Mau tips cara Naik/Turun Berat Badan secara SEHAT, AMAN dan Tanpa efek samping? atau tips kesehatan lainnya?

Check it out di www.nutrisicantik.blogspot.com

Iklan

15 comments on “Kecelakaan di Kolam Renang

  • Itu pelatih renangnya kok gak bisa nyelam ya? Harusnya kalo jadi pelatih harus bisa nyelam juga, in case ada keadaan darurat seperti di cerita ini. Dulu wkt kecil pelatih renangku mampu menyelam sampai ke kedalaman kurang lebih 9 meter..

    Duh, serem yaa..kejadian kayak gini, apalagi ngeliat langsung 😦

  • Tinggalkan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

    Foto Google+

    You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

    Connecting to %s

    %d blogger menyukai ini: