Diam itu Selalu Emas Emank?

Published Juli 10, 2010 by avokadojuice

Sering denger kata-kata ini “Diam itu emas” ?

Apa kata-kata ini selalu dapat dipakai di setiap keadaan?

Humm… bisa juga, nggak juga bisa (beribet banget bahasanya hoho). Tapi menurut pengalamanku sih, diam sedikit banyak membantu. Membantu menghindar dari perdebatan, membantu kabur dari todongan pertanyaan-pertanyaan yang menurutku nggak penting, membantu… banyak banget lah! Nih, aku kasih contoh yang real aja yah,

Beberapa bulan yang lalu waktu awal-awal kuliah aku temenan deket ama 2 orang temenku, sebut aja A ama B. Dari awal kenal aja, aku udah tau kalo aku bakal nggak cocok ama si A dan bisa cocok ama B ( nggak tau kenapa, dari dulu aku bisa nebak tingkah laku orang dari wajahnya dan keseringan bener). Dan setelah beberapa lama temenan ama mereka terbukti. Banyak sifat dari si A yang nggak bisa cocok ama aku. Walaupun aku berusaha bersikap biasa aja, tapi yang namanya hati… kalo udah nggak cocok ya susah. Aku jadi sering diem kalo ada A. Dan lebih sering curhat ama si B. Giliran si A curhat ke B, Q cuma diem, pura-pura sibuk. Makanya itu dia nggak pernah sama sekali curhat ke aku hahahaha (jahat nian aku ini, maaf… maaf…).

Sampai suatu hari, si B uring-uringan ama aku pas si A nggak ada. Katanya, akhir-akhir ini si A sering curhat ama dia tapi sambil marah-marah nggak jelas. Jadi si A ini ceritanya kesel ama orang trus curhat ke B, udah ditanggepin ama si B, ditanya baik-baik, eh… malah si B malah kena semprot. Dia jadi males kuadrat samapai akhirnya matiin HP-nya hehehh… Aku sih cuma ngakak aja waktu liat si B uring-uringan gemes begitu. Aku cuma bilang ” Bener kan yang aku bilang kemarin, anak itu ntar bikin masalah, makanya aku lebih suka diem kalo dia ngomong hihi, aku jadi terhindar dari semprotan dia kan? wkwkwkwk”. Eh si B tambah marah ” Sialan lu, lha kalo gue juga diemin dia, yang mau dengerin dia siapa coba? Temennya dia kan cuma kita”. Aku manggut-manggut. Bener juga sih, selama ini kan kita ke mana-man bertiga. Dan si A tipe orang yang nggak bisa cepet deket ama orang lain. Kalo udah deket ama orang, dia bakal tergantung ama orang itu. Kasian juga sebenernya, tapi aku juga nggak mau repot kalo gini masalahnya hahah. Egois sih, tapi aku memang nggak suka deket-deket ama masalah yang nggak ada sangkut pautnya ama aku. Sejujurnya aku salut ama si B, karna sekesel apapun dia sama orang, dia tetep berusaha care ama orang itu. Contoh sahabat yang baik lah. Nggak kaya’ aku πŸ˜›

Walaupun sebenernya “diam” di atas tidak dibenarkan, tapi tetep membantu buatku heheh. Umm… ada contoh juga kalo ” diam nggak selalu emas”. Jujur, aku ini emang suka sesumbar (tapi aku bener-bener pengen ngilangin sifat ini). Sampai mami bilang ” Mami nggak butuh ngomong, tapi butuh bukti!” waktu ngomongin tentang kuliah. Oke, aku jadi jarang ngomongin masalah kuliah lagi ke mami. Aku belajar ya belajar aja. Ada tugas ya kerjain aja. Pokoknya semuanya aku kerjain sendiri tanpa mami perlu tau.Yang penting bukti kan? Eh… beberapa lama kemudian, aku dipanggil mami, trus mami bilang gini ” Kamu itu gimana sih, kuliahmu itu gimana?? KoQ nggak ngomong ama mami blas. Kaya’ hidup sendiri aja!”. Aku cuma angkat alis. Apa-apa salah. Ngikut salah, nggak ikut tambah salah. Ya udah aku diem aja. Lagian ujian akhir aja belum, gimana aku mau sesumbar? belum ada bukti. Aku jadi sering diem kalo dimarahin mami, soalnya percuma jawab juga.

Jadi, terkadang diam memang emas, tapi diam juga bisa bikin celaka heheheh… tapi untuk sekarang ini, aku hanya ingin diam. Diam tanpa banyak kata yang terucap. Aku ingin menyibukkan diriku di duniaku sendiri. Nggak mau peduli ama yang bukan urusanku. Nggak mau bikin masalah baru. Cuma ingin diam.

Iklan

17 comments on “Diam itu Selalu Emas Emank?

  • Manusia memiliki ego Dalam hatinya…
    Belum tentu si A begitu orangnya, si B juga bisa kayak gitu kalau masalahnya berat banget dan gak punya temen siapa2 lagi buat curhat..
    Salam kenal ya!
    “Diam emas, ketika kita tau diam itu benar”

    —–***—–
    Q bergaul ama si A dan B dah lama, walaupun Q sering diem waktu A ada, tapi Q tetep berusaha care ama dia. Jadi aku tau lah A kaya’ gimana, B kaya’ gimana, wong tiap hari bareng2 trus. Aku diam juga bkn krn aku nggak suka dia, tp aku g mau nyakitin dia. Daripada aku ngomong (pake emosi yg g terkontrol) dan nyakitin dia, mending aku diem lah hehe…
    setuju ma kata2 terakhir ^^

  • lebih diam dari pada berkata tapi ga da manfaatnya
    sama sobat aku juga lagi ada masalah tapi gw diemin aja biar tau rasa
    gymn respon dia kalo aku diemin.., salam sobat

    —–***—–
    hehe, daripada marah2 mlh saling menyakiti ^^
    salam juga sobat πŸ™‚

  • Well, tidak selalu diam itu emas. Kadang perak, kadang emas, dan bahkan kadang perunggu. πŸ˜†

    Tergantung keadaan, benar sekali. πŸ˜‰

    —–***—–
    kya medali ja mas hoho….

  • Uho~~ Uho~~

    Heeew, si A mungkin Aqiuarius? Si B tuh punya elemen air, jad temapt curhat semua orang. Dan dia bs bersikap bagaimana yang terbaik dimata orang lain. Kalo mbk vivi mungkin elemen udara? Bisa cepet kenal ama orang lain, kan?

    wkwkwkwkwkw
    πŸ™‚

    —–***—–
    wkwkwkwkwk….deQ keren ih, bs tw begituan, bgus de klo Q elemen udara, brarti Q dbutuhin bnyk org bhkn stiap org d stiap keadaan hoho (nyombong dikit pdhl lom tntu bener hahaha)

  • memang lebih baik diam dripda bnyak bcara. karena dari ucapan itu bsa menaburkan wangi bunga mawar dan melati, atau laksana terlempar sepotong dahan kayu ke wajah seperti dilempar meriam atau bom.

  • “Dari awal kenal aja, aku udah tau kalo aku bakal nggak cocok ama si A dan bisa cocok ama B” >> mungkin karena udah lebih dulu nge-judge A dan B di pertemuan pertama padahal belum tau aslinya seperti apa mbak..?

  • Tinggalkan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

    Foto Google+

    You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

    Connecting to %s

    %d blogger menyukai ini: