Unforgotable Day

Published September 6, 2009 by avokadojuice

Jum’at, 04 Sept ’09

The unforgotable day…

Jam dinding menunjukkan pukul 03.20 PM. Q bangun dengan terengah-engah, Q ketiduran! Langsung saja Q ngacir ke kamar mandi, mandi secepat kilat (tapi sempet luluran, sih hehe). Selesai mandi sekitar pukul 03.30 PM, ya ampuunn… tanpa ba bi bu lagi, Q segera ‘mempercantik diri’. Begitu selesai, berangkatlah Q ama Hanif menuju sekolah Q tercinta, MAN 2 SURAKARTA.

Waktu perjalanan menghabiskan sekitar setengah jam, jadilah kami sampai di sana pukul 04.00 PM. Orang pertama yang Q liat itu Annisa. Q dekati dia n ngobrol sebentar. Ternyata belum ada yang datang selain kami berdua. Tapi g lama kemudian Iis n Ike datang. Menyusul di belakangnya Ririn, Tika n Rindhut.

” Vivi…” panggil Rindhut histeris.

“Rindhuuutt… Tikuuu…!!” Q pun tak kalah histeris. Jadilah kami beriga teriak-teriak histeris g jelas. Kamipun langsung mengobrol seru. Bertanya tentang masing-masing kabar. Kata pertama yang muncul dari mulut mereka berdua adalah, ” Masih Putra?”. Q senyum-senyum,

“Iyalah, pasti”

“Bagus…”

Obrolan dilanjutkan, masih tentang pacar masing-masing: Putra, Mas Andi n Mas IC. Alamdulillah… masih pada kekasih yang dulu, sebelum kami berpisah. Kabar baru dari Tika adalah dia ditinggal Mas Andi ke Klaten. Sedih katanya, abis g bisa ketemuan. Q nyeletuk, “Q aja yang g pernah ketemu biasa, Tik”

“Kan dirimu udah kebiasaan g ketemu, Q kan biasa ketemu, Viii…” ujar Tika gemes. Q cuma terkekeh. Yah, I know… dari ketiga sahabat Q itu, perjalanan cinta Q aja yang terasa aneh. Gimana g, Q kenal Putra dari internet, lebih tepatnya di situs Kapanlagi.com. Q jalan ama dia udah hampir 2 tahun tapi kami sama sekali belum pernah ketemu. Mungkin faktor usia kami yang sama (belum ada yang punya penghasilan tetap), makanya kami belum bisa mengunjungi satu sama lain. Kangen-kangenan cuma dari telpon n sms, kadang vie email juga. Beda ama dua sahabat Q itu, cowo nya udah berpenghasilan sendiri alias kerja, jadi bisa ngajak kencan cewe nya masing-masing (sedihnya diri Q g pernah diajak kencan ama cowo sendiri, hiks…). Yah… jadi ajang curhat, deh. Mari Qt lanjuut…

Kabar terbaru dari Rindhut… dia udah ketemuan ama Mas IC, orangnya tinggi besar! Dibandingin ama Rindhut yang kecil mungil hehehe (kalo yang ini, jadian via smsan iseng, lebih aneh). “Baguslah, enak bisa digendong-gendong hahahaha…”, kata Q iseng. Rindhut cuma mesam-mesem. Lagi asyik ngobrol, tiba-tiba ada Annas n Syafi’i. Syafi’i jadi niat ngajak Q ngobrol (ya iyalah, orang dia di samping Q). Dia tanya-tanya tentang kuliah Q. Dia cuma komentar, “Hebat dunk, ilkomp gitu.”. Q mesem. Q beralih ngobrol ama Hanif, kasian juga daritadi diem. Dari obrolan Q ama Hanif, ada satu rahasia yang Q tau, tentang Mama. Hhhh… g perlu diobrolin di sini. Karna Q rasa, itu bukan rahasia lagi, Q lebih tau dari Hanif dan Q lebih merasakan. Ok, cut… Mari lanjuutt…

Setelah kiranya berkumpul semua, kamipun berangkat menuju rumah Rizka dengan formasi sebagai berikut:

  • motor 1: Annas n Annisa
  • motor 2: Iis n Ike
  • motor 3: Syafi’i n Ririn
  • motor 4: Tika n Rindhut
  • motor 5: Q n Hanif

Perjalanan g berasa. Abis cuma lewat gang-gang kecil, tau-tau udah nyampai. Sebelum sampai di rumahnya Rizka, sempet ketemu ama Vina n Ika. Dan tau g, saudara-saudara… apa komentar Ika waktu liat Q diboncengin ama cowo (setau mereka, Q belum pernah dibonceng ama cowo)?

” Itu Putra?”

Huhahahahaha…. Q ngakak sepuas-puasnya. Emang Qt g keliatan mirip apa, kaya’ pinang dibelah kampak alias ancur! Rindhut buru-buru bilang, ” Itu adiknya tauk,”. Vina jadi manggut-manggut, kaya’nya dia sempet salah paham juga, hihi.

Sampai di rumahnya Rizka, tiba-tiba ribut gitu aja. Kaya’nya ada kesalahpahaman antara pantia n si empunya rumah. Rizka bilang ngumpul di sekolah jam 04.30 PM tapi anak-anak udah dateng jam 03.30 PM. Behh… tau gitu Q tadi g buru-buru karna Q takut ketinggalan rombongan dan harus cari lokasi rumahnya Rizka sendirian. Tika n Rindhut lebih milih ngobrol di area parkir (tempat parkir di halaman rumah depan rumahnya Rizka). Q n Hanif juga masih di sana. Kami lanjutin obrolan yang sempat tertunda (namanya cewe, di mana-mana nggosip). Nah, waktu itu Rindhut nyeletuk, ” Vi, masa’ Tika ngira Putra di Yogya, bukannya Pasuruan ya?”

“Yogja ‘kan, Vi?” tanya Tika lagi.

“Pasuruan, Tik. Yang Jogja itu Arlie.” terpaksa hari itu Q ucapin satu nama yang sama sekali g ingin Q ucapin. ” Ooo… Pasuruan ta, sorry vi, sorry…”

” Nyante ja…” ucap Q, sebenernya Q heran kenapa Tika sampai bilang “sorry”, padahal cuma salah kira aja. Mungkin dia pikir, Q bakalan marah karna ternyata Tika g nyimak cerita Q tenteng Putra selama ini (waktu SMA, Q emang sering banget cerita tentang Putra ke dua orang itu). Tapi g lah, ngapain juga marah, toh dia juga masih inget semua tentang Putra yang pernah Q certain, hehe (parah, deh gw).

Akhirnya Qt dipersilahkn untuk masuk rumah. Tapi Hanif tiba-tiba bsikkin Q, ” Mbak, mendingan Qt beli batrai dulu aja biar bisa foto-foto”. Iya ya, Q kan bawa kamera tapi batrainya abis. Q tanya ma Rizka di mana warung deket-deket situ. Katanya ada, sekitar beberapa rumah dari lokasi sekarang. Q n Hanif langsung menuju tempat yang dimaksud. Ternyata g ada, adanya Alkaline A3, padahal yang  butuhin A2. Balik lagi, deh. Q tanya lagi ama Rizka, eh dia malah minjemin Q batrai (Q g tau, niat mau minjemin atau ngasih ‘coz Q g ganti uang batrainya hehe). Q jadi lega, Q langsung ambil posisi di samping Tika n Rindhut.  Obrolan berlanjut, kali ini Q tau kalo sekarang Rindhut juga cari kerja, sama kaya’ Putra (sebenernya Q juga pengen cari kerja, tapi bingung gimana caranya). Kata Rindhut, di Solo g ada lowongan kerja, dia ada dua pilihan, ke Jogja atau Jakarta (klo g salah). Dia pilih ke Jogja. Tapi buat Q, dua-duanya bukan pilihan yang baik. You know, Jogja itu tempat glamour yang katanya hampir sebagian besar cewe di sana udah g virgin. Jakarta juga sama, pergaulannya juga mengkhawatirkan. Satu yang Q takutkan, Q takut Rindhut terjerumus ama hal-hal yang negative. Dia sahabat Q gitu, Q sayang ama dia n g mau dia kenapa-kenapa. Q saranin dia di Solo aja, g mungkin g ada lowongan kerja. Pasti ada, cuma ya… sabar. Tapi kaya’nya dia udah mutusin untuk ke Jogja,

“Rindhuutt… jangan jauh-jauh napa, Q kan g bisa ketemu” kata Q lebay.

” Ya ampun, cuma Jogja, Vi. Satu jam doank dari sini.”

Q memang bukan teman yang baik karna Q g dukung keinginan teman-teman Q. Tapi Q juga punya alasan, Q khawatir ama mereka. Tapi Q juga g bisa bilang apa-apa lagi. Q cuma bisa berdoa, tolong jaga sahabat Q ini, Ya Allah…

Obrolan berlanjut, kali ini nggosip tentang salah satu teman sekelas kami yang sore itu g ikut dateng, Ismi. Ada satu alasan kenapa kami bertiga agak g begitu suka sama dia padahal kami sempet deket, sempet sahabatan. Dan yang paling parah Q, Q dan dia sempet satu bangku dari pertama kali Q jadi anak baru di MAN 2 SKA (Q anak pindahan waktu kelas 2 semester akhir). Q g akan bilang alasannya apa, tapi yan jelas waktu itu kami iseng sms dia kenapa g dateng (yang punya ide Rindhut n pake hp dia juga buat sms Ismi). Kira-kira, beginilah sms gokil dari kami,

” Hai ismi, ngapa koQ g dateng?”

… (Q g tau dia jawab apa, tau-tau Tika teriak, ” Jangan kasih tau no Q, lho!”)

” Padahal Q pengen ketemu lho, Q kangen ama kamu”

(Tika langsung ngakak, ” Kalo mau boong jangan ketauan gitu dunk”, Rindhut dengan gaya cool-nya jawab, ” Q emang beneran kangen koQ”. Q tambah ngakak g jelas)

… (Q sebenernya g nyimak sms balesan dari Ismi, males hehe)

Tika: ” Ismi masih ama Toni ta? Q heran, yang mana sih, Toni itu? katanya udah pernah nunjukin fotonya di kelas.”

Q: ” Udah pernah koQ, Tik. Kaya’ nya dia masih ama Toni, deh.”

Rindhut: ” Mari Qt tanyakan…” (Q g tau apa Rindhut nanyain beneran ke Ismi atau g, sekali lagi, Q g nyimak) 

Tika: ” Kalo Putra, sih, Q tau…” (sambil ngelirik Q)

Q: ” Kalo lupa, Q ingetin lagi g apa-apa koQ, Tik. Mumpung Q bawa fotonya, hehe”

Tika: ” Foto g pernah pake baju, heran, deh. Mana muka keliatan kusut kaya’ bangun tidur” (Q cuma mesem)

Q: “Tapi yang ini foto terbaru lho, pas di kebun binatang ” (heraaann… deh, gw, diri Q mulai ‘promosiin Putra lagi, ya ampyuunnn..!!)

Rindhut: ” Mana, mana… kangen juga lama g liat fotonya Putra, jangan marah lho vi…”

Q: ” Nyante, bugg… (Q sodorin beberapa lembar foto Putra dari dompet, langsung dibagi dua, sebagian dibawa Rindhut, sebagian lagi Tika.  tunggu reaksinya…)

Tika: “Yang ini koQ ganteng, sih? (berarti biasanya jelek dunk?!)

Rindhut: ” He-em, ganteng, lagian keliatan gede koQ (bayangan kami, Putra itu kecil, yang jelas lebih tinggian Q dikit)

Q: ” Iya, liat deh tangannya, nyenengin banget… bla bla (Qt jadi komentar hal-hal yang g jelas deh, disensor yak… hehe)

Selesai ngomentarin Putra, Isti dateng. Langsung, deh nyerocos gitu. Kaya’nya dia niat ngajak Q ngomong, deh, terpaksa Q hentikan obrolan Q ama Rindut n Tika. Sebagai teman yang baik, patutlah untuk meluangkan diri mendengarkan. Sampai bedug Magrib tiba dan acara dibuka oleh sang ketua OSIS yaitu Syafi’i (karna tiba-tiba Rizka ngilang gitu aja, kaya’ nya lagi jemput temennya dari kampus). Ketika ‘Pak Ustad’ berkata, diaminilah semua kata-katanya oleh kami, hehe. Maksudnya biar cepet selesai n cepet buka puasa. Oia, malam itu yang hadir sekitar 15 orang dari sekolah kami dan sekitar 5 lebih dari teman-temannya Rizka di kampus. Bu Barbie juga datang ama anaknya. Trus Q t sempet foto-foto, kira-kira beginilah:

MAN 2 SKAki-ka: Annas, Sakti, Fajar, Syafi’i (4 cowo yang nyempetin dateng buat temu kangen)

4be-de, ki-ka: ririn, ike, ika, tika, rindhut, annisa, iis, winda, isti (kaum hawanya kelas IPA 1)

6temen-temennya Rizka yang super gokil n rame abiz!!

cewki-ka: Q, tika, rindhut (sahabat Q yang paling TOP!)

ipa 1 anak-anak caem IPA 1, luph u all!!

Acara dilanjutkan beli jagung bakar, tapi sayang, g semuanya ikut. Ada yang langsung pulang, termasuk Tika n Rindhut. Yang tersisa ada 12 orang. Kami pesan jagung bakar masing-masing satu biji n es teh. Yang bikin Q seneng, kami g perlu repot keluarin uang banyak, cukup seadanya (Q cuma bayar 2.500 rupiah untuk dua orang). Sisanya dibayar pakai uang buat buka tadi, hehe. Sekitar pukul 09.00 PM kami pulang ke rumah msing-masing, menyimpan sejuta kehangatan di hati.

Terimakasih, teman-teman…

NB: Satu lagi yang terlewat, waktu Q cerita tentang insiden berdarah yang terjadi ama hp Q, Tika bilang, ” Pertahankan cintamu, Q mendukung!”

Satu kalimat yang sangat berharga buat Q 🙂

Iklan

9 comments on “Unforgotable Day

  • Tinggalkan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

    Foto Google+

    You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

    Connecting to %s

    %d blogger menyukai ini: